Sunday, November 28, 2010

Tarzan??

Alhamdulillah...sedar tak sedar cuti sekolah sudah pun lebih seminggu berlalu..ehmmm...cepat sunggah masa beredar bila masa cuti...pejam malam, celik-celik dah pagi...cepat sungguh...tapi kalau time hari kerja..uhh.!! .jenuh nak menunggu waktu balik...itulah kan..bila masa lambat kita gaduh...bila waktu cepat pun kita gaduh...ehmmm...manusia...x pernah mahu bersyukur. :(

Rancangan cuti sekolah? Uhm..kali ni tak ada agenda besar-besar..maklumlah ni 1st time bercuti panjang tapi cik abang bekerja...itulah disadvantage cik abang transfer kerja pejabat..huhu..
Dulu masa dia duk sekolah..memang kami 'raya' sebab dua-dua cuti panjang...tapi sekarang ni rutinnya setiap petang menunggu dia balik dari pejabat....nak jalan-jalan pun terpaksa tunggu weekend jelah.....So now, barulah tahu perasaan kengkawan yang selama ni menghadapi situasi yang sama...kita serupa!! hilhik.

Paling pasti...sejak start cuti last week...aku dah jadi 'tarzan' opss...silap...dah lebih dari tarzan dah...huhu.


Itulah gayanya bila melayan keranah anak-anak....celik mata dah start potpetpotpet...kadang-kadang penat rasanya mulut ni..tapi itulah...kalau tak ditegur tak betul pulak rasanya...cuma kadang-kadang terlebih..teguran tu bertukar jadi leteran...alahaii....sabarlah ye anak-anakku....marah dan leteran umi tu tanda sayang. (^_^)

Monday, November 22, 2010

Tiba akhirnya..


Alhamdulillah..cuti sekolah telah bermula....saat yang biasanya amat ditunggu-tunggu oleh insan2 yang bergelar pendidik..kata orang, masa untuk bercuti panjang.Iyekan sajalah..walaupun hakikatnya cuti cikgu-cikgu ni tidaklah sepanjang itu...masih ada kursus yang perlu dihadiri, hari-hari bertugas dan mesyuarat-mesyuarat yang menanti..

Apapun...sebagai seorang guru...aku tetap bersyukur kerana ruang waktu untuk bersama keluarga masih tetap lebih berbanding kawan-kawan yang bekerja di pejabat...dan kerana itu jualah aku tidak pernah menyesal buat pengorbanan untuk bertukar arah dalam bidang kerjaya...kerana aku yakin inilah yang terbaik untukku yang telah ditetapkan olehNya sebagaimana yang sering ku doakan saban hari...:

اللهم إن نسالك خيرا كله عاجله و أجله
وما علمنا منه و مالم نعلم

و نعوذبيك من شركله عاجله وأجله
و ما علمنا منه و ما لم نعلم

Friday, November 19, 2010

Tika Ujian Melanda

Tika ujian melanda........
hati pasti resah
jiwa pasti gelisah
sedih, pilu dan gundah

Tika ujian melanda..........
usah dipersoal kenapa mengapa
dan usah disesali apa yang menimpa

Tika ujian melanda.........
yakinlah hikmah di sebaliknya
kesenangan membuatkan kita leka
kenikmatan membuatkan kita alpa
ujian diberi agar tidak lupa
supaya memuhasabah diri sentiasa
agar tidak terpesong dari jalan Nya

Tika ujian melanda........
berbahagialah..
Itu tanda kasihNya masih ada
hanya menguji keimanan di dada
juga menilai kesabaran di jiwa

Tika ujian melanda.........
pastikan hati sentiasa ingat dan tidak lupa
bahawa kita hamba
yang perlu sentiasa bergantung harap pada yang Esa
dan yakinlah Dia tidak melupakan kita....

Berdoalah...!!!!


Friday, October 1, 2010

Setulus Kasih Bonda


Sebulan sudah berlalu..serasa masih baru...
sebulan sudah usianya di bumi Allah ini...


Hati terasa sejuk setiap kali menatap wajahnya yg begitu suci dan bersih. Wajah yang masih bersih tanpa palitan noda dan dosa...sejuk..begitu sejuk...walaupun kepenatan menguliti diri...waktu tidur yang tergangggu..namun hati ini terasa damai...indahnya wajah tanpa dosa ini...



9 tahun dahulu..perasaan yang sama kurasai...

3 tahun dulu..perasaan yang sama berulang..
dan kini engkau campakkan lagi perasaan itu ke dalam hati.......
keindahan..........dan kedamaian.........juga ketenangan...
Terima kasih Ya Allah!!



Dalam diam...hati memanjat doa...biarlah keindahan diwajah mereka terus kekal...kecantikkan atas
nur yang dianugerahi Illahi...bukannya kerana palitan alatsolek yang mengaburi mata..
Ya! biarlah indahnya mereka kerana
nur yang hanya mampu dimiliki oleh mereka2 yang bertaqwa...

Hati turut dipalu resah memikirkan tipudaya dunia yang menunggu mereka...
Namun..
Apakah yang mampu aku lakukan...??
Mengajar mereka? Sudah tentu..
Mendidik mereka? Itu tanggunjawab dan amanahku..
Lagi???
Sudah pasti harapan yang ku panjatkan kepada Sang Pencipta..Yang Berkuasa ke atas segala sesuatu...Yang kasihNya lebih daripada kasihku...

Justeru...

Dengan setulus kasihku..setulus kasih bonda ini yang kau campakkan ke dalam hatiku..aku bermohon..


Ya Allah moga Kau sentiasa memelihara mereka dlam redhaMu...jangnlah engkau jadikan mereka hamba yang terlarut dalam keindahan, kenikmatan dan keseronokan yang sementara cuma ini Ya Allah.

Jadikanlah mereka hambaMu yang taat dan berani dalam menegakkan agamaMu , memusuhi setiap apa yang menjadi musuh agamaMu, dan hamba yang mencintaiMu dan RasulMu lebih daripada diri mereka sendiri.

Hanya sesungguhnya kepada Engkaulah aku berserah dan kepada Engkau jualah aku memohon pertolongan...peliharalah puteri-puteriku dalam kasih sayangMu..dalam keredhaanMu dan dalam rahmatMu...

Ameennnn...Ya rabbal 'alamin..

Wednesday, September 15, 2010

Hardly observing and studying


Pejam celik pejam celik..Ramadhan sudah hampir seminggu ditinggalkan...
Pejam celik pejam celik...Syawal sudah hampir seminggu kita lalui..
betapa cepatnya masa berlalu...
Dan pejam celik pejam celik...si kecilku sudah hampir sebulan usianya..
.
Rayyan Hanna Zulfa binti Zulkifli

Sesungguhnya..inilah hadiah yang paling bererti sepanjang aku menyambut Syawal selama ini...hadiah yang tiada tolok bandingnya..hadiah yang begitu bernilai harganya...setelah 9 bulan menanggung ujian2 kehamilan yang memang betul2 menguji kesabaran dan kekuatan diri dan setelah diambilNya insan yang ku sayangi..Umi yang pergi buat selamanya..Syawal pertama tanpa kehadiran Umi...maka digantiNya dengan kehadiran si comel ini....Muga2 si comel ini mewarisi segala kehebatan dan keistimewaan Tuk Uminya..InsyaAllah...

Alhamdulillah...si kecil menjaga si kecil dalam ruang waktu yang baru sebulan ini amat berbeza dengan pengalaman menjaga si kakak-kakaknya dulu....
Dulu berpantang dengan pengawasan orang tua....sekarang berpantang dengan menjaga diri sendiri..
Jangan ditanya berbeza atau tidak... hehehe.....sebab jawapannya = memang berbeza.Pokoknya, sendiri mau ingatlah...tiada siapa melarang dan menegur.

Alhamdulillah setakat ini masih lagi berpantang cuma sedikit longgar...dah bercampur cara berpantang tradisional dan modennya...
Yalah..berpantang cara tradisional agak rigid berbanding dengan cara moden yang agak fleksibel...but.....buat diri aku, cara tradisonal tu mana yang masih mampu aku buat, aku buat seperti bertungku, berbarut, berurut, makan jamu, etc. Then, mana yang tak termampu tu.. especially yang tak bagi minum air banyak dan dan tak bagi tambah nasi...memang aku langgar.....hehehe. So hasilnya...berpantang kali ini taklah terasa sangat seksanya...dan kalau tengok keadaanku sekarang...macam orang tak berpantang je lagaknya...hehehe (~_^)

So, sekarang ni...dalam kesibukan meladeni dan cuma memahami si kecil yang masih baru ni dan si kakaknya yang juga menuntut perhatian dengan pelbagai karenah dan ragam........ Allah memberiku peluang untuk membuat satu CASE STUDY yang amat menarik...kalau sebelum ini aku hanya sempat mempelajari teori2nya...so kali ini aku sibuk membuat observation untuk mengaitkan teori dengan realiti yang ada di depan mata.

Case study kali ni nampak macam mudah..tetapi ianya tidaklah semudah yang aku sangkakan.
Tugasannya.......
aku hanya perlu study tentang:
Neh, Owh, Eh, Eairh dan Heh.
Tak susah tapi... bukanlah mudah...
Seronok?
Seronok+ menguji + menguja = MENYENANGKAN!!

Ehm...pasti korang tertanya-tanyakan...sibuk ngan case study ni kenapa? Tengah buat sambung belajar master ke? yelah...asyik dengar kengkawan je yang sibuk buat MA dan PHD...aku pun teringin jugak nak tambah sijil....dan kali ni..inilah peluang keemasan yang di anugerahkan oleh Allah...peluang untuk buat master dalam parenting...mudah-mudahan aku berjaya dengan cemerlang dalam master ni....(^_^)

So...dengan case study yang sedang aku buat ni...aku ingin mengambil kesempatan untuk turut menyeru ibu2 dan bakal2 ibu untuk sama2 join dengan case study ini kerana ianya memberikan satu ilmu yang amat berharga...Jom kita sama-sama belajar Dunstan Baby Language.




Thursday, September 9, 2010

Lebaran ini biarlah barakah....


Salam Lebaran..
Salam Aidilfitri....

Sedar tak sedar Ramadhan telah berlalu pergi...melabuhkan tirainya...
serasa betapa cepatnya Ramadhan kali ini berlalu....
kini...Aidilfitri datang mengganti....membentang tirai kemenangan...
Bagi insan bertaqwa....pemergian Ramadhan ditangisi...gusar dan sedih jika tidak diberi kesempatan untuk ketemu lagi....
Namun.. dalam masa yang sama kedatangan Aidilfitri tetap dirai...

Justeru...janganlah dicemari lebaran ini dengan pembaziran dan maksiat setelah sebulan mendidik diri dan nafsu dalam madrasah Ramadhan....tarbiah Ramadhan jangan terhenti hanya setelah genap sebulan..biarlah tarbiah sebulan ini berterusan...dan pastikan Lebaran yang diraikan ini biarlah barakah....


Salam Eid Mubarak...
Minal Aidil wal faizin...

Wednesday, August 11, 2010

Salam Ramadhan Kareem....

Ramadhan muncul lagi....kedatangan yang amat dinanti-nantikan oleh setiap mukmin.....
pastinya...kedatangan yang ditunggu-tunggu ini sewajarnya dimanfaatkan sebaik-baiknya....
Entah ada peluang untuk Ramadhan di tahun seterusnya hanya Allah jua yang mengetahui...



Oleh itu...marilah kita sama-sama memanfaatkan bulan barakah ini dengan sebaik-baiknya....inilah peluang untuk kita menggandakan jumlah simpanan di dalam "SAVING ACCOUNT BANK AKHIRAT"

Semuanya berganda....tawaran 200% daripada Allah...

"cerdik" sungguhlah jika kita melepaskan peluang yang terbentang luas ini...
Yalahkan....kalau tawaran mega sales kita sanggup berebut-rebut ke shopping2 kompleks...(itu untuk menghabiskan duit tu!!).....takkanlah tawaran untuk menggandakan simpanan "DUIT" kita menjadi orang yang "cerdik" sangat untuk mensia-siakannya.....

So...jangan pulak kita menjadi orang yang terlebih "cerdik" untuk melepaskan peluang meraikan tawaran Mega Sales Ramadhan ini...

Ayuhhhh...!!!



Semoga Ramadhan kali ini lebih bererti kepada kita...aminnnnn!!





Salam Ihya'ul Ramadhan!!!

.

Tuesday, August 3, 2010

MasyaAllah.....


Salam Syaaban buat sahabat-sahabat sekelian.....

MasyaAllah...rupanya-rupanya lama sungguh blog ini tak diberikan entri-entri terkini...
Sesungguhnya terlalu banyak cerita yang ingin dikongsikan bersama...tetapi kesempatan untuk mengadap pc yang semakin terhad membuatkan hasrat hanya tinggal hasrat dan cerita-cerita itu terkubur sementara....bilakah agaknya????? ehm.........InsyaAllah bakal menyusul....(^_^)

Inipun mengisi ruang-ruang senggang yang amat membosankan tatkala menunggu pengisian data berjalan......menjadi pencuri masa di waktu kursus....huhuhu... :((

Haa...!! jangan salah anggap.......sebenarnya tengah mengisi-mengisi data secara online tetapi waktu menunggu untuk loading antara satu nama dengan satu nama yang begitu panjang membuatkan hari ini aku berkesempatan menghantar entri ringkas ini.......alang-alang bosan menunggu baik buat kerja 2 in one...bukankah ini namanya menggunakan waktu dengan baik? hehehe.. (^_~)

oklah..tak boleh nak panjang-panjang dan berlama-lama...data masih banyak menunggu....entah bilalah boleh siap......aduhai...host server terlalu lembab....tapi nak buat macamana...kerja masih perlu disiapkan....sooner or later...!!

InsyaAllah bertemu di lain ketika.....Bila? InsyaAllah......bila ruang waktu diizinkanNya....

Salam menyambut Ramadhan Mubarak.....jangan lupa tanam azam untuk melipatgandakan amalan...bekalan buat kita disana....jangan sibuk saving account kat bank islam, cimb, maybank, bsn dll sahaja....ingat juga saving account kita untuk bank Rayyan,Firdaus, Naim dan .......!!

Selamat beribadah di bulan-bulan barakah ini....!

Sunday, May 16, 2010

Jika.....


Cikgu…
Jika usahamu dilupai...
Jika pengorbananmu tidak dihargai....
Jika keringatmu tidak disanjungi..
Dan jika penat lelah mu tidak dipeduli..
Janganlah berkecil hati…
Tanpa anugerah duniawi,
Keikhlasan dan kemuliaanmu tetap Allah catat
sebagai bekalan menuju alam yang abadi...


Sedar mahupun tidak...kita adalah seorang guru...
kerana yang pasti..kita adalah guru kepada diri kita sendiri...
Selamat Hari Guru buat semua

juga...

Selamat Hari Guru buat sahabat-sahabat yang berjuang di medan pendidikan kerana anda sudah pasti seorang 'GURU'.....

pastinya..tahun ini ku meraikan Hari Guru tanpa kehadiran seorang insan yang istimewa dalam hidupku....tanpamu bonda......yang melahirkanku ke dunia, mendidikku..dan mengajarku..tidak sekadar terhenti di rumah tetapi tanggungjawab itu tetap dikau pikul hingga ke sekolah di saat ku meniti usia remaja...Terima kasih Bonda....kerana kaulah Ibuku dan kaulah Guruku.....Al Fatihah buatmu..!!

Friday, May 7, 2010

Ratuku....


Ibu...ibu...
Engkaulah ratu hatiku...
Bila ku berduka...

Engkau hiburkan selalu...
Ibu...ibu...

Engkaulah Ratu Hatiku..


Alunan lagu yang simple..tapi begitu mengusik perasaan...
Apatah lagi tika hati ini bergelut di dalam kemelut kerinduan yang berpanjangan dan tidak berpenghujung...betapa hati ini merindu bukan sahaja di dalam diam bahkan juga ketika sedar...mengenangkan seraut wajah bonda...air mata begitu mudah mengalir...sedih..sayu..sebak dan pilu bertamu di sudut hati...betapa diri ini terlalu merinduinya...tapi apakan daya....tiada kuasa yang mampu menahan pabila ajal menjemput tiba....walau kita mengatakan betapa kasihnya kita pada dirinya


Ibu bergenang airmataku
Terbayang wajahmu yang redup sayu
Kudusnya kasih yang engkau hamparkan

Bagaikan laut yang tak bertepian

Biar pun kepahitan telah engkau rasakan
Tidak pun kau merasa jemu

Mengasuh dan mendidik kami semua anakmu

Dari kecil hingga dewasa

Hidupmu kau korbankan
Biar pun dirimu telah terkorban
Tak dapat ku balasi akan semua ini

Semoga Tuhan memberkati kehidupanmu ibu

Ibu kau ampunilah dosaku

Andainya pernah menghiris hatimu

Restumu yang amat aku harapkan

Kerana di situ letak syurgaku
Tabahnya melayani kenakalan anakmu

Mengajarku erti kesabaran

Kau bagai pelita di kala aku kegelapan
Menyuluh jalan kehidupan
Kasih sayangmu sungguh bernilai
Itulah harta yang kau berikan
Kasihanilah Tuhan
Ibu yang telah melahirkan diriku

Bagaikan kasih ibu sewaktu kecilku

Moga bahagia ibu di dunia dan di akhirat sana


Sesungguhnya...masih terbayang lagi..bahkan seolah-olah pita video yang dirakam..saat-saat akhir bersama bonda...tatkala kami adik beradik duduk bersama mengadap bonda yang sudah tidak berupaya...cuba mengajaknya berbual..berzikir..kadangkala bergelak ketawa..argh..betapa aku merindui detik2 itu...(;_;)

Kini...tiada lagi wajah girang dan riang bonda yang sentiasa menemani kami...
tiada lagi tazkirah2 serta nasihat2 bonda yang dapat kami dengari......
tiada lagi hadiah2 yang menyusul pada setiap hari lahir atau hari2 bersejarah kami...
dan yang paling penting.....
tiada lagi doa dari bonda yang sentiasa dititipkan buat kami anak2nya...
semuanya tiadaaaa....
argh...tidak dapat ku gambarkan betapa besarnya kehilangan ini...

Oh ibu
Kau disiram bayu pagi
Kehilangan terasa kini
Dan kesepian
Dan aku Bagai purnama gerhana
Diibarat lautan kering
Tiada tempat ku layarkan
Hasratku ini
Masih belum sempat Ku buktikannya
padamu
Ibu tersayang
Kucurahkan rasa hati
Ku tatapi
potretmu berulang kali

Ku renungkan kalimah yang diberi
Tuhan yang Esa
Ampuni dosa ibu
Tempatkan mereka
Di antara kekasih kekasih-Mu
Oh ibu Kau kasih sejati
Ku taburkan doa

Untukmu ibu
Ampunilah dosaku

Sejak ku dilahirkan
Hingga akhir hayatmu
Di saat ini
Ku teruskan hidup
Tanpa bersamamu ibu


Sehingga hari ini...telah berlalu lebih dari 40 hari bonda meninggalkan kami...namun...kehadirannya masih lagi dirasai...betapa di tika sepi malam begini aku sering merindui bonda...merindui bual bicara bersamanya lewat di talian telefon..bertukar2 cerita dan berkongsi pelbagai rasa...sehingga pernah tanpa kusedari ku telah menekan nombor telefon bimbitnya lantaran terlupa bahawa bonda telah pergi buat selamanya...

Juga kali ini..tiada lagi ucapan selamat hari ibu yang mampu diucapkan kepadanya....tiada lagi kesempatan untuk mencium tangan dan pipinya...semuanya hanya tinggal kenangan...kenangan abadi yang tidak mungkin dilupai....

Dan kini...hanya satu yang mampu dan akan terus dipersembahkan buatmu .....hanya karangan doa yang tidak putus dari anak2 cucumu yang sentiasa menyayangimu......moga engkau bonda tenang di sana...di negeri abadi dengan rahmat dan kasih sayang Illahi....Aminnn....

Al Fatihah buat bonda Sharifah Akbal Hanum binti SyedHussin.

Tuesday, April 20, 2010

Tidak terhenti di sini...

Assalamualaikum....

Aduh..!!! Lama sungguh blog ini tidak diberikan entri terkini....blog sebenarnya selalu dijenguk sekadar lalu ...tetapi hasrat di hati untuk menitipkan sesuatu tidak pernah kesampaian...faktor kesihatan yang amat tidak mengizinkan tidak memberikanku ruang dan peluang untuk berlama-lama di hadapan laptop...sekadar menjenguk fb dan blog-blog kawan dalam masa tidak lebih dari sejam...menyebabkan aku tidak dapat memasukkan sesuatu yang baru...maaflah sekiranya kawan-kawan di alam maya menjadi bosan menjenguk blogku ini..maklumlah tiada sesuatu yang baru dapat dikongsikan..(;_;) memang agak menyedihkan...

Hakikatnya...terlalu banyak peristiwa demi peristiwa yang ingin dikongsikan bersama...insyaAllah...entri terbaru akan menyusul....ianya tidak akan terhenti di sini....

Sunday, January 10, 2010

Macam-macam adaaaa..(siri 1)


Salam di alam maya...

Ini adalah entri pertama untuk tahun 2010...

Serasanya terlalu banyak idea yang telah diperam..tapi bila duk mengadap komputer ni.. entah kemana pulak hilangnya semua idea-idea tu...=(
aduhhh...sekelip mata idea-idea yang dah cantik disusun di dalam kepala ini sirna pergi entah kemana....... masalah sungguh untuk memulakan satu penulisan.. terfikir.... macamanalah sahabat-sahabat aku boleh menulis satu isu dengan cukup baik dan mengesankan..arghhh.!!!

Rasa-rasanya kena beli satu tape recorder agaknya.... record dulu idea-idea yang nak diutarakan dan bila ada masa baru luahkan dalam bentuk penulisan...chewahhh gaya macam nak jadi penulis best-seller lah pulak..hihihi..

Sebenarnya... banyak benda yang nak dikongsikan bersama tetapi tak tau pulak nak tulis yang mana satu dan macamana..... so..., apa kata kalau aku tulis jelah apa-apa yang terlintas di kepala saat ini... walaupun nanti tak tau nak nak beri topik apa...
biarlah ia bercampurbaur isunya.... biarlah...!!
kadang-kadang sedap jugak kalau ada macam-macam perisa dan perasa ni...^_^

ok....firstly----> nilai sebuah kejayaan

teringat pada satu pertanyaan seorang sahabat...(sahabat ini mengenali kaum kerabatku)
mengenai pekerjaan adik-beradikku....aduhh..untuk apa agaknya soalan ini ya...???

Aku dengan senang hati memberitahu jawapan yang dikehendakinya....(mereka sekadar kerja biasa-biasa sahaja...bahkan adik-adik perempuanku hanyalah surirumah sepenuh masa..) tapi dalam hati tertanya-tanya jugak..kenapa ek dia tanya..ehm mungkin saja je nak tau kot..

Dalam pada itu telinga terus menangkap kata-kata yang dituturkan......respon kepada jawapanku kepadanya... oooo ... ehmm... fahamlah aku pokok bicaranya sekarang ni... rupa-rupanya dia berniat untuk membandingkan pekerjaan adik beradikku dengan sepupu-sepupuku yang lain....

Apapun aku tidak sedikit pun tersa hati dengan nilaian yang diberikannya...tapi aku tertanya-tanya sendiri...inikah nilaian kejayaan yang dilihat pada seseorang itu...melihat kepada pekerjaan dan jawatan yang disandang?

Jika ini nilaiannya.... maka sememangnya adik-beradikku bukanlah orang yang berjaya....apatah lagi untuk diakui sebagai orang yang hebat...
sekadar seorang ustaz Kafa... seorang kerja sendiri.... seorang cikgu biasa.. surirumah... seorang pelajar di Yaman yang tidak ada pengiktirafan sijil di Malaysia... seorang pelajar ipt yang belum tentu lulusnya...maka tiada di antara mereka yang boleh dikira berjaya...
berbanding dengan sepupu-sepupuku yang menjawat jawatan doktor pakar...akauntan..jurutera....arkitek ...penolong pengarah dan pelbagai lagi jawatan yang hebat ( aku sememangnya berbangga dan menumpang suka dengan kejayaan mereka)

Tidak dapat dinafikan bahawa inilah lumrah @ kebiasaan nilaian untuk kejayaan seseorang itu di dalam masyarakat kita....jika hebat jawatan yang disandang...jika mempunyai gaji yang tinggi@besar...maka berjayalah orang itu.... tetapi jika sekadar orang yang kerjanya biasa-biasa maka.......

Tetapi tidak pada nilaian aku....terdapat perbezaan yang amat besar antara nilaian aku dan nilaian masyarakat ini....padaku kejayaan bukan diukur semata-mata kepada jawatan atau gaji yang dimiliki tetapi kejayaan bagiku adalah bagaimana kita memaknakan diri untuk hidup sebagai seorang hamba yang istiqamah dalam menegakkan perjuangan ad-diiin , bagaimana kita mengasimilasikan addiin dalam kehidupan kita serta bagaimana kita mempersiapkan diri kita untuk alam kehidupan yang lebih abadi di sana..

Maka, di atas nilaian ini..aku amat berbangga dengan adikberadikku...bagiku mereka adalah insan-insan berjaya....walaupun tanpa pangkat dan harta..tapi aku tahu betapa mereka berusaha dan sentiasa berusaha untuk menghambakan diri kepada addiin tercinta....sentiasa istiqamah dalam perjuangan sehingga kerapkali terpaksa menelan kepahitan perjuangan ini....bukan untuk membangga diri atau mendabik dada...tetapi sekadar berkongsi sedikit apa yang ku rasa....biarlah sekadar ustaz biasa..tetapi telah banyak mencurahkan ilmu serta mengingatkan manusia kepada tanggungjawab sebagai hambaNya...tidak gentar untuk melaksanakan amar makruf dan nahi mungkar...biarlah sekadar bekerja sendiri yang tidak tentu pendapatannya..tetapi telah dengan rasa tanggungjawab dan amanah mengorbankan kesenangan yang ada untuk memperjuangkan agama ... biarlah belajar di tempat yang tiada bernilai sijilnya di dunia kerja Malays.ia...tetapi seorang al-hafiz yang sedang mendalami ilmu agama...biarlah hanya sekadar suri rumah tetapi sedang mempersiapkan anak-anak permata hati mereka untuk menjadi mujahid dan mujahidah kepada agama tercinta....

Inilah asuhan ayahanda dan bonda tercinta...ayahanda yang selalu mengingatkan bahawa jangan dikejar hanya kehidupan dunia yang sementara ini kerana natijah akhirnya adalah kerosakan dan malapetaka kepada diri..tetapi kejarlah yang paling utama iaitu untuk membuat bekalan kepada kehidupan 'di sana' kerana telah dijanjikan kehidupan 'di sini' akan datang sendiri kepada kita..tanpa kita perlu berkeluh kesah dan merasa susah....
bagiku.. ayahanda adalah seorang pejuang sejati yang banyak membukakan mata hati kami untuk menilai kejayaan hidup dari demensi yang berbeza... bukan dari nilaian pangkat dan harta semata tapi dari sudut ruh islamnya... (Alfatihah buat Ayahanda yang sentiasa kurindui bicaranya..)

oleh itu... Biarlah apa nilaian orang pada mereka...tetapi padaku mereka adalah insan-insan yang berjaya...dan aku amat berbangga dengan mereka....kerana aku tahu bukan mereka tidak mengingkan kenikmatan dan kesenangan hidup di dunia ini tetapi aku lebih yakin bahawa mereka memahami bahawa Allah selalu menguji orang-orang yang BERIMAN dengan keadaan yang tidak disukai seperti kelaparan, kekurangan diri, bencana, sakit, kegagalan dan banyak lagi ujian-Nya. Segala ujian yang diturunkan adalah untuk MENAIKKAN DARJAT hamba-Nya dan menguji sejauh manakah ketaatan mereka kepada Allah dan seseorang yang lulus adalah orang yang tetap bersabar, tidak mengeluh, dan berprasangka baik kepada Allah.

Buat kekanda-kekanda dan adinda-adindaku tercinta, renunglah:

Sejenak bersama Rasulullah dan sahabatnya. Pernah suatu hari, Saad bin Abi Waqash berkata: “Aku bertanya kepada Rasulullah SAW, siapakah yang paling berat cubaannya? Rasul menjawab: Para nabi, kemudian yang seperti mereka dan yang seperti mereka. Seseorang akan diuji sesuai dengan kadar agamanya; jika agamanya bagus di dalam lubuk hatinya, maka dia akan menjadi orang yang berat ujiannya, dan jika dalam agamanya agak tipis, maka sesuai dengan itu pula ujiannya. Begitulah ujian hidup, ia akan terus bersama seorang hamba, sehingga ketika ujian itu pergi meninggalkannya, maka dia bebas berjalan di muka bumi ini tanpa ada kesalahan lagi.” (Hadis riwayat Tirmizi)

“(Sebenarnya) apa yang ada pada kamu akan habis dan hilang lenyap dan apa yang ada di sisi Allah tetap kekal dan sesungguhnya Kami membalas orang sabar dengan memberikan pahala lebih baik dari apa yang mereka kerjakan.” (An-Nahl[16]:96).


Dan sesungguhnya akan Kami berikan cubaan kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah- buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” (Al-Baqarah : 155)


Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat. (Q.S Al-Baqarah:214)


Walau sekuat manapun taufan yang melanda kehidupanmu, optimislah!


bertemu lagi dalam macam-macam ada siri kedua...